ASPIRASI atau ANARKI ?

Indonesia sebagai salah satu negara penganut sistem pemerintahan demokrasi sepertinya belum bisa menjadi contoh yang baik untuk negara berkembang lainnya. Buktinya? pertama kita tau tidak sampai seperempat aspirasi masyarakat sampai ke meja dewan perwakilan rakyat, dan tidak lebih dari setengah dari seperempat itu yang berhasil diurus. Ya memang butuh proses, tapi negara lain bisa dengan efektif, kenapa Indonesia tidak? Yang menggaji para dewan terhormat itu kan rakyat juga, harusnya mereka bekerja secara maksimal kan?

Kedua, masyarakat sekarang-sekarang ini juga terlihat labil, menyampaikan aspirasi dengan cara yang tidak sewajarnya dan tidak ber-etika. masa' mau memperjuangkan nasib rakyat malah merusak fasilitas untuk rakyat? emang mereka mau bayar ganti rugi kerusakan fasilitas umumnya?




Ketiga, aparat kepolisian yang harusnya "melindungi dan menjaga masyarakat" harusnya bisa jadi sahabat yang baik yang bisa diajak bernegosiasi untuk ketentraman bersama. Jangan malah ikut-ikutan kebawa emosi dan malah lebih anarkis. Mereka kuat? memang! tapi kekuatannya harus untuk hal positif, bukan sebaliknya.

Sadar atau tidak, keadaan ini seperti siklus berputar, yang pasti semua tidak akan selesai jika tidak ada yang mulai berhenti.

7 comments:

eka pradnyana said...

iniii jadi inspiratif banget
banyak yang bener,banyak yang salah juga.
ga bener semua cara nyelesaiin nya
untungnya masi aman aman ga kaya dulu 98

masalah fasilitas untuk orang orang yang duduk di dewan perwakilan rakyat,buat apa dia masih d gaji gede gede klo hasilnya cuma pake otot
mikirin ngisi perut doang,ga pernah ngasilin hasil yang baik

gema antartika said...

mahasiswa hanyalah sebuah alat untuk mencapai tujuan dari orang2 yg menginginkan kepentingan lain..

eka pradnyana said...

ko gitu??

ratih pradnyana said...

iya juga sih, soalnya mahasiswa sebenernya juga masih dalam masa labil. merasa paling bener, paling kuat, merasa berhak untuk protes, tapi masih ga tau persis protesnya untuk apa. dan emosi mereka juga tanpa sadar ada yang nyulut dari belakang. yang di belakang itu yang harus di cari tau siapa sebenernya

eka pradnyana said...

mungkin,kadang mahasiswanya nyewa oknum dari luar biar demo makin seru
bener ga??
soalnya ngapain juga oknum lain berdiri d belakang panas2an tanpa dapet apa2?
rugi banget kan

ratih pradnyana said...

bukannnn! tapi oknum 'penting' malah yang manas2in ato malah nyewa mahasiswa. tp mahasiswa gengsi nya tinggi sih. kecil kemungkinan buat di bayar. bisa aja org biasa yang dikasih almamater universitas, disangkanya mahasiswa deh..

eka pradnyana said...

hooo
haha,ko ga pernah di suruh ya univ kita??
bayarnya mahal kali ya?

mana lagi ni tulisannya??
:)

Post a Comment