The Truly Nationalist

Baru aja gue dapet hal menarik untuk dibahas. Semua berawal dari tweet gue ke seorang Rapper nasionalis Indonesia, Pandji. Ada 2 tweet yang gue sampein ke Pandji:
1. @pandji jangan jadi manfaatin perang dingin malay-indo buat keuntungan pribadi
2. @pandji juga jangan manfaatin teroris -__- sama bodohnya

Dan setelah Pandji retweet posting gue, banyak banget tweet yang masuk ke gue, mereka smua salah artiin tweet gue, kecewa banget sih setelah tau orang salah artiin tweet gue. Tapi bagus, setidaknya gue jadi tau seberapa besar kesungguhan mereka atas rasa nasionalisme yang sekarang hampir punah.

Maksud tweet gue ga lain dan ga bukan adalah mengingatkan, bukan judgement dan juga bukan skeptical. Percaya atau engga, bahkan Bung Karno pun pernah Khilaf dalam berjuang, jadi apa salahnya mengingatkan? Menurut gue Pandji adalah seorang pemuda baru pelopor nasionalisme yang jalannya masih panjang, dan tugas orang-orang yang peduli sama dia adalah ngingetin dia untuk ga khilaf.

Dan terus dateng tweet tweet orang yang berpikir sempit. Hah, Siap gak siap, orang berpikir beda dari yang lain emang harus siap dapet kata kata miring. Dan udah gue rasain, lucu sih, karna dari situ gue tau yang mana orang yang bener-bener ngerti tentang nasionalisme dan mana yang engga.

9 comments:

eka pradnyana said...

waw..
perfect tweet!
SMART girl :)
sepertinya orang sekarang lebih berpikir uang uang dan uang dari pada berpikir untuk mempertahankan kesatuan negarax

nice post gan!

ratih pradnyana said...

bukan, bukan uang yang aku takutin, tapi kejayaan, kejayaan lebih bisa buat manusia cepat khilaf daripada uang. percaya gak percaya..

eka pradnyana said...

mmm
entah apa yang mereka pikirin,
'bagus sekali' mereka mau 'menerima' saran
hahaha

ratih pradnyana said...

tapi pandji, saykoji, kemga dan lain lain udah ngerti jelas kok maksud aku. cuma follower follower mereka yang belum tau, karna mereka cuma baca retweet dari para orang terkenal itu, bukan baca tweet aku.

eka pradnyana said...

:D
induknya dah adem,tapi jago komentar ya para followernya
hahhahahahahaha
hahaha

Bangwin said...

Ya ini masalah komunikasi kali ya. Seandainya tweetnya ditambahkan kata "hanya mengingatkan" didepan 2 tweet tersebut, gue yakin banyak yang bisa nangkep maksud elo. Ya buat hampir sebagian orang ketika melihat tweet elo ya pasti menyangka elo nuduh Pandji. Dan to be honest menambahkan 2 kata diatas lebih 'mudah' ketimbang nyuruh satu per satu orang ngikutin re-tweet elo...:-)

ratih pradnyana said...

so who's the real prosecutor? lebih mudah lagi untuk gak langsung judge kalo ga tau apa apa kan? :D

Bangwin said...

There's no prosecutor, only people sharing their thought. If you can't take other people thought then don't do sharing. Do tweet is sharing, and what happened to you is common on social media world. Jadi ya jangan ngerasa di judge lah....santai aja...:-) Toh kan gak semuanya tahu masalahnya bukan?. Kalau gak siap dapet komentar yang beraneka ragam ya jangan kirim/tweet apa2...itu aja sih. Anggap ini masukkan lho ya :-)

Melarang org mengeluarkan pendapat (comment, judge, opiniated, etc) di social media? (regardless itu salah apa benar). It almost impossible. Percaya deh...

The good thing is you write this blogpost, jadinya lebih jelas ketimbang 140 karakter di twitter...:-)

I'm sorry if I make you 'bete', but trust me, there's no intention for us to judge you...:-)

OK...no hard feeling ya Ratih...:-)

ratih pradnyana said...

never mind, tapi aku juga ngerti kok mass communication. dan aku juga udah di ajarin bahasa indonesia yang baik dan benar dari sd sampe kuliah jadi aku sendiri tau mana kalimat saran, kritik, atau judgement.

ga ada siapapun yang ngelarang utk ngeluarin pendapat di social network. tapi Bangwin kan ga tau smua tweet yang disampein ke aku kan? gak tau kalo ada yang ngatain,under estimate atau apa kan? yang macam kaya gini yang bikin kecewa, ah tapi ya udahlah, latar belakang pendidikan orang beda beda, dan aku ga terlalu peduliin omongan mereka. sekali lagi isi blog dan comment dari aku adalah diambil dr sudut pandang aku.

tapi makasih udah mau ngeluangin waktu untuk baca blog amatiran ini :) nice to know you

Post a Comment